Rabu, 02 Mei 2018

Waspada, sinar biru gadget bisa picu Kanker prostat dan payudara


Sejak lama peneliti berusaha menguak risiko kesehatan yang timbul dari penggunaan gadget. Salah studi teranyar mengungkap bagaimana sinar biru gadget ternyata merugikan kesehatan penggunanya.

Sebuah studi menemukan hubungan antara sinar biru dari benda-benda seperti ponsel atau tablet dengan meningkatnya risiko kanker payudara dan prostat.

"Ada bukti yang menunjukkan hubungan antara paparan cahaya buatan pada malam hari, gangguan ritme sirkadian, dan kanker payudara serta prostat," kata Manolis Kogevinas, dari ISGlobal seperti dikutip dari Tech Times pada Rabu (2/5/2018).

Para peneliti melihat data dari 4.000 lebih orang dewasa di Spanyol. Mereka menemukan bahwa peserta yang terpapar sinar biru memiliki risiko 1,5 kali lebih tinggi untuk terkena kanker payudara dan dua kali lebih berisiko terkena kanker prostat dibanding mereka yang kurang terpapar.

"Temuan dari studi kasus ini telah dikaitkan dengan gangguan sirkadian dan cahaya di malam hari selama kerja shift. Memperkuat dugaan pengaruh cahaya buatan di malam hari dalam meningkatkan kanker pada populasi umum," tulis para peneliti dalam studi yang dipublikasi di Environmental Health Perspectives tersebut.

Sinar biru sendiri diketahui dapat mengganggu fungsi melatonin, hormon tidur alami pada tubuh.

Paparan sinar biru juga dapat menyebabkan otak salah menafsirkan cahaya tersebut sebagai matahari. Hal itu membuat produksi melatonin pada tubuh berkurang.

Tidur terganggu dapat menyebabkan kantuk, kram perut, lekas marah, dan nafsu makan meningkat.

Kebiasaan tidur yang tidak teratur juga memiliki konsekuensi jangka panjang meliputi peningkatan kemungkinan tekanan darah tinggi, diabetes, dan penyakit jantung. Hal ini juga bisa berdampak pada metabolisme tubuh.

0 komentar:

Posting Komentar